Menu

Mode Gelap

Fikih Harian · 16 Mei 2022 12:00 WIB ·

Inilah Hukum Bayi Tabung dalam Islam


					Inilah Hukum Bayi Tabung dalam Islam Perbesar

Jalanhijrah.com – Setiap pasangan yang telah menikah pastinya menghendaki memiliki keturunan. Namun demikian, karena alasan medis atau alasan tertentu, pasangan yang hendak memiliki anak harus menggunakan teknologi untuk menghasilkan keturunan. Sudah barang tentu, teknologi yang membantu seseorang memiliki anak itu tidak ditemukan pada zaman Nabi Muhammad. Salah satu teknologi yang membantu untuk memberikan keturunan adalah bayi tabung.

Bayi tabung adalah sebuah istilah dalam bidang medis. Dimana hal ini digunakan untuk membantu memberikan keturunan dengan mengambil sperma dan sel telur untuk di masukan ke dalam alat dalam waktu tertentu sebelum disuntikkan ke rahim pasangan.

Lantas bagaimana hukum bayi tabung dalam perspektif Islam ini?. Bayi tabung dalam Islam itu diperbolehkan dengan memenuhi beberapa persyaratan yaitu

Pertama, sperma dan sel telur harus diambil dari pasangan suami istri yang sah

Kedua, sperma dan sel telur harus diambil dengan cara yang Muhtarom. Yaitu cara yang sesuai dengan syariat Islam. Apabila pengambilan sperma dan sel telur tidak dengan cara yang diperbolehkan syariat maka hal tersebut menjadi haram.

Adapun dasar hukum dari kebolehan bayi tabung yang sesuai syarat tersebut didasarkan pada sebuah hadis Nabi Muhammad Saw yang diriwayatkan dalam kitab Al Jami Ash Shagir

ماَ مِنْ ذَنْبِ بَعْدَ الشَّرْ كِ أَ عْظَمُ عِنْدَ ا الله مِنْ نٌطْفَةٍ وَ ضَعَهَا رَ جُلٌ فِى رَ حِمٍ الَا يَحِلُ لَهُ (رواه أبي الد نيا عن الد نيا عن الهشيم بن ما لك الطا ئي)

Baca Juga  Hukum Mengirim Al-Fatihah Untuk Non Muslim Yang Telah Meninggal?

Artinya: “Tidak ada dosa yang lebih besar setelah syirik di sisi Allah daripada mani seorang laki-laki yang ditaruh pada rahim wanita yang tidak halal baginya”, (HR. Ibn ad-Dunya dari al-Hasyim bin Malik ath-Tha’i)

Demikianlah hukum bayi tabung dalam perspektif Islam. Semoga kita semua dimudahkan oleh Allah untuk memiliki keturunan memalui cara yang disyariatkan Allah. Amin.

Penulis: Ahmad Khalwani

Penikmat Kajian keislaman
Artikel ini telah dibaca 11 kali

Baca Lainnya

Doa Nabi Daud Untuk Membentuk Keluarga Sakinah

16 Agustus 2022 - 10:00 WIB

Doa Nabi Daud Untuk Membentuk Keluarga Sakinah

Pentingnya Menjaga Akidah Saat Terjadi Gerhana

9 Agustus 2022 - 10:00 WIB

Pentingnya Menjaga Akidah Saat Terjadi Gerhana

Hukum Mencium Tangan Penguasa dan Orang Alim, Bolehkah?

8 Agustus 2022 - 15:00 WIB

Harakatuna.com – Salah satu hal yang biasa dilihat adalah banyaknya masyarakat yang mencium tangan orang alim atau penguasa saat bertemu. Hal ini telah menjadi kewajaran, namun demikian apakah mencium tangan orang alim dan atau penguasa ini diperbolehkan dalam Islam? Islam sebagai agama yang kaffah tentu telah mengatur hal apapun secara detail termasuk hukum mencium tangan orang Alim. Dan berikut hukum mencium tangan orang Alim. Dalam hadis Nabi ditemukan beberapa riwayat tentang sahabat yang mencium tangan Rasulullah عَنْ زَارِعٍ وَكَانَ فِيْ وَفْدِ عَبْدِ الْقَيْسِ قَالَ لَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِيْنَةَ فَجَعَلْنَا نَتَبَادَرُ مِنْ رَوَاحِلِنَا فَنُقَبِّلُ يَدَ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرِجْلَهُ – رَوَاهُ أبُوْ دَاوُد Artinya: “Dari Zari’ ketika beliau menjadi salah satu delegasi suku Abdil Qais, beliau berkata, Ketika sampai di Madinah kami bersegera turun dari kendaraan kita, lalu kami mengecup tangan dan kaki Nabi SAW. (HR Abu Dawud). وَمِنْ حَدِيث أُسَامَة بْن شَرِيك قَالَ ” قُمْنَا إِلَى النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَبَّلْنَا يَده BACA JUGA Berdoa Ibarat Mengetuk Pintu, Ikut Campur Setelahnya adalah Hal yang Melampaui Batas Artinya: “Hadits Usamah bin Syuraik, ia berkata: Kami berdiri ke arah Nabi, lalu kami cium tangan beliau” Dari hadis ini menjadi jelas bahwa mencium tangan orang alim atau penguasa itu diperbolehkan. Terkait hadis ini, Syekh Al-Hashkafi menerangkan bahwa mencium tangan orang alim dan penguasa yang adil itu diperbolehkan وَلَا بَأْسَ بِتَقْبِيلِ يَدِ الرَّجُلِ الْعَالِمِ) وَالْمُتَوَرِّعِ عَلَى سَبِيلِ التَّبَرُّكِ، (والسُّلْطَانِ الْعَادِلِ). Artinya: “Dan tidak apa-apa mencium tangan orang alim dan orang wara’ untuk tujuan mendapatkan keberkahan. Begitu pula kepada penguasa yang adil.” Imam Nawawi sendiri bahkan memberikan hukum sunah mencium tangan orang Alim وَأَمَّا تَقْبِيْلُ الْيَدِ، فَإِنْ كَانَ لِزُهْدِ صَاحِبِ الْيَدِ وَصَلَاحِهِ، أَوْ عِلْمِهِ أَوْ شَرَفِهِ وَصِيَانَتِهِ وَنَحْوِهِ مِنَ الْأُمُوْرِ الدِّيْنِيَّةِ، فَمُسْتَحَبٌّ Artinya: “Adapun mencium tangan, jika karena kezuhudan pemilik tangan dan kebaikannya, atau karena ilmunya, kemuliaannya, keterjagaannya, dan sebagainya; berupa urusan-urusan agama, maka disunahkan” Demikian hukum mencium tangan orang alim dan penguasa, Wallahu A’lam Bisowab

Ini 6 Amal Ibadah Utama di Hari Asyura

7 Agustus 2022 - 13:00 WIB

Ini 6 Amal Ibadah Utama di Hari Asyura

Benarkah Nikah Beda Agama Sebagai Ungkapan Toleransi?

6 Agustus 2022 - 10:00 WIB

Benarkah Nikah Beda Agama Sebagai Ungkapan Toleransi?

Menggunakan Kaos Kaki Saat Shalat, Sahkan Shalatnya?

3 Agustus 2022 - 12:40 WIB

Trending di Fikih Harian