Menu

Mode Gelap

Mujadalah · 28 Okt 2021 15:00 WIB ·

Fatwa Ulama dan Peringatan Maulid Nabi Salallahu ‘alaihi wasalam


					Fatwa Ulama dan Peringatan Maulid Nabi Salallahu ‘alaihi wasalam Perbesar

Jalanhijrah.com-Pakar sejarah Al Maqriziy, mengatakan dalam kitabnya yang berjudul “al Khathat”, bahwa para khalifah Fathimiyyah memiliki aneka perayaan selama sepanjang tahun. Perayaan bulan Muharram di tahun baru Hijriah disebut Asyura, perayaan bulan Rajab di malam pertama dan pertengahan, perayaan bulan Sya’ban di malam pertama, Ramadhan dengan perayaan malam pertama dan akhir, serta dua hari raya ‘Idul Fithri dan ‘Idul Adha.

Mufti di negeri Mesir bernama Asy Syaikh Bakhit Al Muti’iy,  menulis  dalam kitabnya bahwa enam perayaan maulid yaitu: perayaan Maulid (hari kelahiran) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maulid ‘Ali, maulid Fatimah, maulid Al Hasan, maulid Al Husain –radhiyallahu ‘anhum- dan maulid khalifah dirayakan pertama kali oleh Al Mu’izh Lidinillah (keturunan ‘Ubaidillah dari dinasti Fatimiyyun) pada tahun 362 H.

Dalam kitabnya “Al Ibda’ fi Madhoril Ibtida“(hal. 251), Asy Syaikh ‘Ali Mahfuzh  dan Al Ustaz ‘Ali Fikriy dalam kitabnya “Al Muhadhorot Al Fikriyah” (hal. 84)menyataka perayaan Maulid pertama kali adalah ‘Ubaidiyyun (Fatimiyyun)

Hal inilah yang menyebabkan kalangan Ulama seperti Tajuddin al Fakihani dan as Sakhawi, murid Imam Nawawi, berfatwa bahwa perayaan Maulid adalah bid’ah tercela. pakar sejarah, seperti Ibn Kathir, Al-Hafizh Al-SakhawiIbn Khallikan, Sibth Ibn Al-Jauzi, Al-Hafizh Al-Suyuthi  telah sepakat menyatakan bahwa orang yang pertama kali mengadakan peringatan maulid adalah Sultan Al-Muzhaffar.

Namun terdapat pihak lain yang mengatakan bahwa Sultan Salahuddin Al-Ayyubi adalah orang yang pertama kali mengadakan Maulid Nabi. Sultan Salahuddin pada kala itu membuat perayaan Maulid dengan tujuan membangkitkan semangat umat Islam yang telah padam untuk kembali berjihad dalam membela Islam pada masa Perang Salib.

Ahmad bin ‘Abdul Halim Al Haroni rahimahullah mengatakan,

صَلَاحِ الدِّينِ الَّذِي فَتَحَ مِصْرَ ؛ فَأَزَالَ عَنْهَا دَعْوَةَ العبيديين مِنْ الْقَرَامِطَةِ الْبَاطِنِيَّةِ وَأَظْهَرَ فِيهَا شَرَائِعَ الْإِسْلَامِ

Artinya:

“Salahuddin-lah yang menaklukkan Mesir. Dia menghapus dakwah ‘Ubaidiyyun yang menganut aliran Qoromithoh Bathiniyyah (aliran yang jelas sesatnya, pen). Salahuddin-lah yang menghidupkan syari’at Islam di kala itu.” Dalam perkataan lainnya, Ahmad bin ‘Abdul Halim Al Haroni rahimahullah mengatakan,

فَتَحَهَا مُلُوكُ السُّنَّة مِثْلُ صَلَاحِ الدِّينِ وَظَهَرَتْ فِيهَا كَلِمَةُ السُّنَّةِ الْمُخَالِفَةُ لِلرَّافِضَةِ ثُمَّ صَارَ الْعِلْمُ وَالسُّنَّةُ يَكْثُرُ بِهَا وَيَظْهَرُ

Artinya:

“Negeri Mesir kemudian ditaklukkan oleh raja yang berpegang teguh dengan Sunnah yaitu Salahuddin. Dia yang menampakkan ajaran Nabi yang shahih di kala itu, berseberangan dengan ajaran Rafidhah (Syi’ah). Pada masa dia, akhirnya ilmu dan ajaran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam semakin terbesar luas.”

Peringatan Maulid Nabi juga tidak lepas dari perdebatan. Hari istimewa peringatan Hari lahir Nabi Muhammad SAW dirayakan oleh seluruh umat muslim berbagai belahan dunia. Semua acara selalu berisi mengingat kembali suri teladan serta perjuangan Rasulullah SAW.

Syekh Jalaluddin al-Suyuthi pernah ditanya terkait hukum perayaan maulid Nabi Muhammad SAW. Dalam kitabnya Al-Hawi lil Fatawa dijelaskan:

عندي أن أصل عمل المولد الذي هو اجتماع الناس وقراءة ما تيسر من القرآن ورواية الأخبارالواردة في مبدأ أمر النبي صلى الله عليه وسلم وما وقع في مولده من الآيات، ثم يمد لهم سماط يأكلونه وينصرفون من غير زيادة على ذلك هو من البدع الحسنة التي يثاب عليها صاحبها لما فيه من تعظيم قدر النبي صلى الله عليه وسلم وإظهار  الفرح  والاستبشار بمولده الشريف

Baca Juga  Gus Ulil: “Jangan Menghakimi Fenomena Anak Muda yang Sedang dalam Pencarian untuk Hijrah”

Artinya, “Menurut saya, hukum pelaksanaan maulid Nabi, yang mana pada hari itu masyarakat berkumpul, membaca Al-Qur’an, dan membaca kisah Nabi SAW pada  permulaan perintah Nabi SAW serta peristiwa yang terjadi pada saat beliau dilahirkan, kemudian mereka menikmati hidangan yang disajikan dan kembali pulang ke rumah masing-masing tanpa ada tambahan lainnya, adalah bid’ah hasanah. Diberi pahala orang yang memperingatinya karena bertujuan untuk mengagungkan Nabi SAW serta menunjukkan kebahagiaan atas kelahirannya.

Sebab itu, perayaan maulid tidak tepat dikatakan bid’ah sayyi’ah (bid’ah tercela), karena tidak ada unsur maksiat dalam pelaksanaannya. Hampir semua aktivitas yang terdapat dalam peringatan maulid Nabi SAW memiliki landasan hukumnya secara syari’ah.

Semua ulama sepakat membaca Al-Qur’an, kajian ceramah keagamaan, membaca kisah perjalanan Rasulullah SAW, dan berbagi makanan itu adalah bid’ah hasanah, dan tidak haram dilakukan. Ulama sepakat aktivitas di dalam peringatan maulid tidak mengandung satu kemungkaran pun. Seluruh aktivitas yang terdapat di dalam maulid Nabi SAW tidak bertentangan dengan syariat. Sebab itu, Syekh Jalaluddin As-Suyuthi berpendapat bahwa orang yang memperingati maulid Nabi SAW diberi pahala oleh Allah SWT, karena Syekh Jalaluddin melihat kandungan positif dari peringatan tersebut.

Inti acara peringatan hari kelahiran Rasululloh, sebenarnya lebih kepada pembacaan sajak dan syi`ir peristiwa kelahiran Rasulullah saw. untuk menghidupkan semangat persatuan umat Islam. Kemudian acaranya semakin berkembang dan bervariasi.

Baca Juga  Keutamaan Mencintai Nabi Muhammad

Di Indonesia, terutama di pesantren, para kiai awalnya membacakan syi’ir dan sajak-sajak saja, tanpa adanya kajian maupun ceramah. Seiring berkembangnya zaman muncul ide untuk memanfaatkan momentum tradisi yang sudah melekat di masyarakat, sebagai media dakwah dan pengajaran Islam. Akhirnya ceramah maulid Nabi menjadi salah satu inti acara yang harus ada, demikian juga atraksi murid pesantren.

Bahkan sebagian organisasi Islam telah mencoba memanfaatkan momentum itu tidak sebatas seremoni dan perayaan belaka, tetapi juga untuk melakukan amal-amal kebajikan seperti bakti sosial, santunan kepada anak yatim dan fakir miskin, pameran produk halal, pentas seni dan kegiatan lain yang lebih menyentuh persoalan masyarakat.

Pada akhirnya, perdebatan akan hukum peringatan maulid Nabi yang muncul di tiap tahun, maka para alim ulama menggunakan qawaidul ushul yaitu al-mukhafadhatu ala-alqadimisshalih wa-alakhdubiljadi ashlah. Mempertahankan nilai  lama yang masih baik dan menerima nilai baru yang lebih baik.

Tulisan Halimatus Sa’diyah melalui https://mubadalah.id/fatwa-ulama-dan-peringatan-maulid-nabi-saw/

Artikel ini telah dibaca 6 kali

Baca Lainnya

Ini yang Dimaksud dengan Seribu Bulan dalam Lailatul Qadar

24 April 2022 - 09:00 WIB

Ini yang Dimaksud dengan Seribu Bulan dalam Lailatul Qadar

Larangan Perilaku Flexing dalam Islam

23 Maret 2022 - 12:00 WIB

Larangan Perilaku Flexing dalam Islam

Tafsir QS. Ali Imran Ayat 159: Etika Musyawarah dan Faedah di Baliknya

9 Maret 2022 - 16:00 WIB

Tafsir QS. Ali Imran Ayat 159: Etika Musyawarah dan Faedah di Baliknya

Zikir Spesial Rasulullah Untuk Muadz Bin Jabal, Apa Itu?

6 Maret 2022 - 12:00 WIB

Walaupun secara tersurat hadis ini ditujukan kepada sahabat Muadz bin jabal. Namun secara tersurat hadis ini ditujukan juga kepada semua Umat Islam. Oleh karenanya Yuks amalkan zikir spesial Rasulullah

Sudahkah Kita Ikhlas dalam Beramal?

1 Maret 2022 - 09:00 WIB

Sudahkah Kita Ikhlas dalam Beramal?

Mengenal Makna Tarekat dalam Tasawuf

23 Desember 2021 - 12:05 WIB

Mengenal Makna Tarekat dalam Tasawuf
Trending di Mujadalah