BNPT dan Mitra Deradikalisasi Dialog Untuk Samakan Konsep Perbedaan di Tengah Kemajemukan Indonesia

Jalanhijrah.com-Palembang – Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) terus melakukan penguatan program deradikalisasi, terutama dengan menggunakan pendekatan dari hati ke hati. Hal itu sesuai pesan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat melantik Kepala BNPT Komjen Pol. Rycko Amelza Dahniel di Istana Presiden, Jakarta,  Senin (3/4/2023).

Subdit Bina Masyarakat, Direktorat Deradikalisasi BNPT langsung mengejewantahkan pesan ini dengan menggelar silaturahmi sambil berbuka puasa bersama dengan mitra deradikalisasi atau mantan narapindana kasus terorisme (napiter) di Palembang, Jumat (7s/4/2023). Pada pertemuan itu, Kasubdit Bina Masyarakat BNPT Kolonel Pas. Drs. Sujatmiko mengajak para mitra deradikalisasi berdialog untuk menyamakan konsep perbedaan di tengah kemajemukan Indonesia.

“Kita sering menyamakan ideologi itu dengan wahyu Ilahi, padahal wahyu Ilahi sangat agung, sangat tinggi, dan wahyu Ilahi tidak hanya mengenai Islam saja. Jangan sampai memiliki pemikiran yang berbeda, lalu merasa benar sendiri, dan menjadi eksklusif. Manakala kita mencari kebenaran, dan kita benar-benar yakin akan kebenaran tersebut, lalu kita merasa benar sendiri, akhirnya muncullah kesombongan, sedangkan kesombongan adalah jebakan iblis,” ujar Sujatmiko.

Kegiatan ini dihadiri oleh 16 Mitra Deradikalisasi yang merupakan mantan narapidana terorisme yang telah kembali ke tengah-tengah masyarakat. Mitra deradikalisasi tersebut berasal dari beberapa wilayah di Provinsi Sumatra Selatan seperti Kota Palembang, Kabupaten Muara Enim, Kabupaten Banyuasin, dan Kabupaten Ogan Komering Ilir.

Baca Juga  Lingkar Madani Indonesia Minta Tindak Tegas Penyebar Radikalisme

Sujatmiko mengajak para mitra deradikalisasi jangan sampai salah jalan lagi. Karena itu, dialog dan diskusi ini penting untu terus dilakukan agar mereka memiliki pemahaman yang lebih luas dan lebih terbuka.

“Jangan sampai kita melakukan sesuatu yang kita anggap sebagai kebaikan, ternyata suatu kerusakan. Setiap perbedaan yang kita temui, kita bicarakan secara akademis dan mengakar. Kalau masih ada yang mengganjal di diri kita semua, mari kita kupas semua bersama-sama,” katanya.

Pada kesempatan itu, Kasubdit Bina Masyarakat menyampaikan empat poin penting tentang proses radikalisasi, bentuk radikalisasi, alasan terjadinya radikalisasi, dan indikator radikalisasi. Poin pertama, Kasubdit Bina Masyarakat memberi pesan bahwa kita harus mengingat bahwa proses radikalisasi di Republik Indonesia sampai sekarang masih berjalan. Ciri-ciri proses radikalisasi antara lain anti ideologi negara atau Pancasila, anti NKRI, anti Bhinneka Tunggal Ika, dan anti UUD 1945.

“Radikalisasi tersebut berbentuk intoleran, mengusung kekerasan, dan mengkafirkan orang lain,” tutur Sujatmiko mengungkapkan poin kedua.

Kemudian dalam poin ketiga, berdasarkan hasil penelitian terhadap napiter di Indonesia, presentease paling tinggi mengapa napiter melakukan tindak pidana terorisme (proses radikalisasi) sebanyak 45,45% ialah karena alasan ideologi. Sedangkan poin terakhir mengenai indikator proses radikalisasi adalah ajaran agama yang distorsi dan pengetahuan agama yang dangkal.

“Radikalisasi yang selama ini terjadi ditandai dengan agama didistorsi dan dimanipulasi untuk kepentingan kelompok dan kepentingan politik. Tidak ada kejahatan yang luar biasa, selain mendistorsi dan memanipulasi agama yang menimbulkan kerusakan. Bukan agama yang salah, tetapi orang yang mendistrosi atau memanipulasi agama,” tegas Sujatmiko.

Baca Juga  Siaga Tempur Mengikis Terorisme Pascamudik

Silaturahmi ini juga dihadiri oleh aparat wilayah dan unsur Pemerintah Daerah, di antaranya Kodam II/Sriwijaya, Polda Sumatra Selatan, Kanwil Kemenag Provinsi Sumatra Selatan, BINDA Sumatra Selatan, BAIS Sumatra Selatan, FKPT Sumatra Selatan, Kodim 0418/Kota Palembang, Polresta Palembang, dan Polsek Tungkal Jaya Polres Muba.

Kasubdit Bina Masyarakat pun mengajak perwakilan instansi yang hadir agar di lapangan selalu bersama-sama bersinergi, kompak, saling memberi masukan, saling memberi informasi untuk kebaikan dan tujuan bersama.

Salah satu mitra deradikalisasi berharap agar kedepannya negara dapat memberikan pembinaan tentang kebangsaan dan dasar-dasar hukum Islam secara lebih intensif. Ini penting agar mitra deradikalisasi dapat menjadi pribadi yang lebih positif dan kontributif.

Baginya, silaturahmi dan dialog seperti ini harus dilanjutkan dengan penerapan program pembinaan intensif dengan menggunakan kurikulum materi yang lebih komprehensif.

Silaturahmi juga diisi materi keagamaan dan kebangsaan dengan narasumber Drs. Muhammad Legawan Isa, M.H.I. selaku Dosen Syariah dan Hukum UIN Palembang dan Dr. H. M. Alfajri Zabidi, S.Pd., M.M., M.Pd.I. selaku Plt. Kaban Kesbangpol Provinsi Sumatra Selatan.

Harakatuna

By Redaksi Jalan Hijrah

Jalanhijrah.com adalah platform media edukasi dan informasi keislaman dan keindonesiaan yang berasaskan pada nilai-nilai moderasi dan kontranarasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *